Kamis, 14 Agustus 2014

Muhasabah Diri, akhirnya tersadar (semoga)

Gutten Morgen!!!

Nyehehe, syudah lamaa syekali ngga nulis :3
Iya, akhir-akhir ini lebih suka baca, stalking, daaan tentu saja pas liburan lebih banyak menghabiskan waktu dengan keluarga. Maap2 kalo jadi jarang bales sms yang kurang 'urgent' hehe..

Sebenarnya perasaan 'sadar' diawali dari perasaan merasa bersalah. Iya, udah dua tahun kuliah, masih 'gitu-gitu' aja, IP bahkan bisa dibilang diambang maut. Serius. Bukannya kurang bersyukur nih ya. Tapi penting juga buat kita refleksi diri, muhasabah, apa yang salah sama diri kita. Padahal seharusnya kita bisa berusaha lebih dari itu biar hasilnya lebih maksimal, tapi selama ini, ya emang masih 'gitu-gitu' aja usahanya. (Usaha disini bukan cuma belajar doang lho ya, tapi sama usaha yang lain, ibadah, dan lain-lain).


Setelah dua tahun, masiih aja ngerasa takut sama situs tertentu (baca: Portal Akademik). Bukannya tawakkal sama Allah karena udah usaha juga, tapi malah mules dan keringetan takut ngga maksimal. Ini sih, bukan lagi masalah prasangka sama Allah, tapi masalah kurangnya usaha di masa lampau. Njuk, kalau nasi udah jadi bubur, mau apa?

Dulu, sering sih, ngerasa, 'Ih, mereka keren banget sih udah bisa kesono kemari', 'Wah, mereka udah keren banget bisa menang sana-sini', dsb. Ini semua bukan masalah tidak menerima takdir, karena alhamdulillah, aku bukan tipe orang yang suka banding-bandingin orang lain, termasuk sama diri sendiri. Toh, kita punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tapi ini masalah MENCOBA. Iya, mencoba. Terkadang, kita ngga mau tau, sebanyak apa orang yang sedang kita lihat 'berhasil' itu pernah 'gagal'. Kita cuma mau tau ketika mereka udah berhasil aja. Iya kan???

Kita hanya sibuk membandingkan posisi sekarang kita dan mereka, tanpa tahu bagaimana orang-orang hebat itu dulunya. Iyalah, mereka dulu udah belajar, setahap demi setahap, selangkah demi selangkah. Makanya sekarang udah bisa keren-keren dan hebat-hebat, lalu melangkah ke tahap yang lebih tinggi. Nah kita nih, yang masih mulai belajar, ya ayo, ngga apa-apa tertatih, toh kalau kita tekun berusaha pasti juga berhasil. Allah tahu kok batasan kemampuan kita. Allah ngga akan nguji melebihi kemampuan kita. Allah sangat tahu.

Daan, kayanya ini sedang terjadi di diri sendiri. Kemarin pernah baca tulisan, "You just have to keep PUSHING yourself". Iya bener, karena emang kalo bukan kita, siapa lagi??? Toh, orang lain ngga akan pernah punya hak buat berhentiin kita melakukan sesuatu, menyelesaikan pekerjaan, atau mengejar mimpi kita. Hanya diri kita sendirilah kuncinya. Dan Allah tentu saja, telah menyiapkan skenario terbaik di situasi apapun. Itusih udah lepas dari kendali kita sih ya, yang penting usahanya aja.

Termasuk dalam menulis. Bah, satu ini susah juga. Kalo lagi buka draft, banyaaak banget isinya sampe bingung mana yang mau diterusin. Serius -_- Sampe di dinding kamar kosan ada tulisan begini:


"KATANYA PENULIS, TAPI  
KARYA AJA GA PUNYA
NULIS AJA GA PERNAH 
TANYA KOQ BISA???

Serius. Itu tulisan udah ngendon disitu beberapa bulan masiiih aje ngga ngefek. Ealah -_-
Saking frustasinya kali yak, sampe bingung musti ngapain dulu.

Okeoke, itu gue yang dulu. Gue di dua tahun pertama kuliah.

Masuk tahun ketiga nih, BISMILLAH.
Apapun yang terjadi, harus berubah. Ngga peduli pokonya harus berubah. Terserah mau jadi mahasiswa kupu-kupu juga nggapapa, asal haluannya udah bener-bener ke arah 'masa depan' (tapi kayanya ga mungkin  kupu-kupu juga si :p).
Pokoknya, tahun ketiga nih harus bener-bener dah. Kasian kan yak orangtua kita udah susah payah bekerja demi anak tersayang, malah ngga dimaksimalin. Mana lagi paling ngga dua tahun lagi mentas dari kuliah kan juga harus ada yang dipersiapin buat kehidupan selanjutnya.

Nah, bagi yang masih abege-abege nih, para mahasiswa baru, atau bahkan yang masih sekolah unyu-unyu. Boleh banget ngerancang masa depan dan startegi jitu meraihnya mulai dari sekarang, bahkan HARUS. Dan, untuk mahasiswa (agak) basi macam saya, hehe, better late than never. Tidak ada kata terlambat buat belajar broo. Tetap syemangats yak. Ingat, salah satu pertanyaan di akhirat kelak adalah tentang 'bagaimana kita menggunakan masa muda kita' hlo. So, yuk dipersiapkan dari sekarang jawabannya. :)

Akhir kata, semoga Allah menetapkan hati dan pikiran saya selalu pada jalan yang benar. Semoga Allah senantiasa memberikan kita keistiqomahan untuk beramar ma'ruf nahi munkar. Umur tidak ada yang tahu, semoga kelak laporan pertanggungjawaban kita di hadapan Allah diterima. Aamiin.

^^

NB: anyway. ini jarang sekali saya nulis langsung di post gini hehe gatau kerasukan apa :p semoga istiqomah yee :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar